KEMENDAGRI KAGET AKAN WAWASAN DAN KEILMUAN MAHASISWA SYARI’AH IAIN SALATIGA

Jakarta- Kamis, 25-04-2018 mahasiswa Hukum Ekonomi Syari’ah (HES) Fakultas Syari’ah berkunjung studi ke Kementerian Perdagangan di lantai 12 ruang pertemuan Anggrek.

Hadir sebagai narasumber Kepala Pusat Penanganan Isu Strategis Dr. Jully Paruhum Tambunan, MA. dan moderator Kepala Bagian Informasi Publik dan Perpustakaan Widodo Hardosono serta didampingi oleh Kepala Bagian Hubungan Antar Lembaga Bayu Wicaksono Putro.
Acara dimulai dengan sambutan dari Dekan Fakultas Syari’ah Dr. Siti Zumrotun, M.Ag. yang menyampaikan target dan tujuan kunjungan ke KEMENDAG seperti berikut:
1. Mahasiswa melihat dan memahami dari dekat profil lembaga Kementerian Perdagangan RI.
2. Mahasiswa memahami tata cara untuk menjadi pegawai dan pimpinan Kementerian Perdagangan RI.
3. Mahasiswa memahami kedudukan Kementerian Perdagangan RI dalam sistem tata negara Indonesia.
4. Mahasiswa memahami kode etik Kementerian Perdagangan RI.
5. Mahasiswa memahami tugas pokok dan fungsi (tupoksi) Kementerian Perdagangan RI.
6. Mahasiswa memahami mekanisme pengawasan perdagangan oleh Kementerian Perdagangan RI
7. Mahasiswa memahami kendala-kendala yang dihadapi oleh Kementerian Perdagangan RI dalam menjalankan tugas pokok dan fungsinya.
8. Mahasiswa mengatahui peluang-peluang kerjasama yang dapat dilakukan antara Kementerian Perdagangan RI dengan IAIN Salatiga khususnya Program Studi Hukum Ekonomi Syari’ah Fakultas Syariah.
Kemudian sambutan dilanjutkan pemaparan dari Jully bahwa untuk mengetahui profil lembaga bisa dibuka langsung melalui website resmi lembaga. Jully juga menggambarkan bahwa “pada masa kesibukan ditahun politik, globalisasi dan perdagangan bilateral indonesia tidak boleh ketergantungan dengan export migas, sektor garmen bisa menjadi pilihan baik untuk export non migas. Tahun depan menjadi tahun persaingan dan indonesia tidak boleh bersantai-santai mulai sekarang dalam menanggapi isu tersebut”.
Wawasan luas mahasiswa terlihat ketika sesi audiensi dibuka. Diawali dari M. Yusuf menanyakan “bagaimana strategi KEMENDAGRI dalam menyetabilkan harga sembako yang sebentar lagi mendekati puasa dan hari raya?”
Disusul pertanyaan dari Tika “Indonesia termasuk negara agraris, mengapa indonesia masih mengimpor beras? dan mengapa dalam hal export bahan pangan kita masih kalah dengan negara tetangga?”
Jully heran dengan pengetahuan informasi mahasiswa yang begitu luas. Kemudian memberikan jawaban bahwa semua pihak KEMENDAGRI tidak akan pernah lelah untuk selalu mencari strategi-strategi yang terbaik dalam mengatasi permasalahan untuk menuju indonesia yang maju jaya dalam bidang perdagangan.
Dalam penutupan Jully menawarkan kepada Dekan Fakuktas syariah dan mahasiswa semuanya untuk membuka seminar atau dialog ekslusif di IAIN salatiga tentang isu-isu yang berhubungan dengan KEMENDAGRI, dan dia siap untuk diundang gratis untuk menjadi narasumber dalam acara tersebut. (Hijri/Syari’ah)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *